Nasi Karak Tempe, Kuliner Khas Gresik Tempo Doeloe

Nasi Karak Tempe - makanan khas gresik
Nasi Karak Tempe – makanan khas gresik. Ilustrator: Rachmad Basoeki

Nasi Karak Tempe. Kuliner khas Gresik, ternyata bukan hanya Sêgo Krawu, Otak-Otak Bandeng, Pudaksampèk Bubur RoomoAda satu kuliner yang terlewat lantaran sudah hampir punah, namanya Sêgo Karak TempeLho iki panganan opo manèh?

Nasi Karak ini warnanya hitam, karena terbuat dari ketan hitam yang dicampur dengan beras putih. Makanan pokok yang ringan ini tidak berlemak, namun enak dan tidak bakal bosan ketika mengkonsumsinya. Sayangnya, kuliner khas Gresik Tempo Doeloe ini sudah hampir punah karena jarang masyarakat Gresik yang mau membuatnya dan menjualnya untuk sarapan pagi sebagaimana dulu.

Beruntung ada Pak Hari (60 tahun) dan Bu Hari (52 tahun), sepasang suami-istri yang berjualan Nasi Karak Tempe di Jl. Sumatra Gresik Kota Baru (GKB).

Pak Hari Piters dulu seorang penyanyi di TVRI, kemudian bekerja di Petrowidodo. Namun setelah Petrowidodo meledak, dia pensiun dan memutuskan menjual makanan Nasi Karak Tempe ini bersama istrinya. Pak Hari bermodal resep dari neneknya yang dulu sering membuat Nasi Karak Tempe dan menyediakannya setiap pagi sebelum dia berangkat ke sekolah sewaktu SD.

Diceritakannya, saat pertama kali berdagang Nasi Karak Tempe ini, banyak orang bertanya- tanya dan jarang membeli. Mereka beranggapan, mengapa berjualan nasi akingSêgo aking kok di dol? Karena itu, Pak Hari hanya mampu menjual 1kg nasi saja dalam satu hari. Padahal dulu anak-anak SD setiap hendak berangkat sekolah, selalu sarapan nasi ini sebelum mereka berjalan ke sekolah. Namun Pak Hari yakin bahwa suatu ketika makanan khas Gresik Tempo Doeloe ini akan dicari orang. Dan terbukti, sekarang ini sudah banyak yang menjadi pelanggannya.

Komposisi Nasi Karak Tempe itu sendiri terdiri dari Beras Putih, Ketan Hitam, Kelapa Parut, Poya Sêrundèng, Tempe Goreng, dan Lombok. Sungguh sederhana sebenarnya komposisinya. Lantas bagaimana proses pembuatannya sendiri? Beras putih dan beras ketan hitam dicampur menjadi satu setelah direndam, lalu ditanak hingga matang. Kemudian kelapa diparut. Dan untuk proses pembuatan sêrundèng, yakni sebagian kelapa parut digoreng kemudian ditumbuk dan diberi sedikit gula. Tempe yang dibumbui, digoreng sebagai lauknya. Akhirnya, Nasi Karak Tempe yang berbahan beras ketan hitam dengan taburan kelapa parut, sêrundèng, dua tempe goreng serta lombok ini siap disantap. Walahéson dak isyok mbayangno yak opo rasané lèk sing mangan sêgo iku wis mbah-mbah sing wis kèwutisyok mrotol untuné…

Nasi Karak Tempe
Photo by: Andy Buchory

Menurut cerita Pak Hari, asal-usul munculnya Nasi Karak Tempe ini berawal dari masa penjajahan Belanda dulu. Waktu itu, Kompeni Belanda menerapkan peraturan bahwa masyarakat Gresik tidak boleh makan nasi dari beras putih yang baru dimasak. Mereka harus makan nasi aking. Ini bener-bener aking. Nasi karak yang sebentar lagi menjamur. Nasib bangsa ini dulu memang sangat mengenaskan dan tersiksa. Selain dipaksa bekerja untuk Kompeni Belanda, mereka juga tidak diijinkan makan selayaknya. Lèk éson urip jaman sêmonoisyok tak bêdhil dhéwé wong-wong Londo iku… Urip wis soro kok digawé soro manèh… Ngono iku polahé wong Londo dak pingin wong pribumi kéné dadi wong sing pinterwêdhi kêsaing bèkné…

Kompeni Belanda menyuruh masyarakat makan nasi karak adalah karena mereka tidak ingin masyarakat Gresik pintar dan cerdas dan nantinya dapat mengganggu. Hingga suatu ketika, masyarakat Gresik memiliki suatu gagasan untuk menipu Kompeni dengan cara memanipulasi nasi karak atau aking. Mereka mencari akal bagaimana caranya makan yang sedikit enak dan memberi mereka tenaga.

Maka muncullah gagasan untuk mencampur karak yang sudah ada dengan ketan hitam. Namun warna ketan hitam tidak ditonjolkan, bukan sehitam sekarang. Dulu berwarna agak kemerah- merahan. Pada akhirnya, karak tersebut tercampur dengan ketan hitam dan rasanya lebih mendingan daripada sekadar makan nasi aking saja.

Namun pada akhirnya, Kompeni pun curiga dan bertanya : “Ini makanan apa?”

“Ini nasi seperti biasanya, Nasi Karak. Ayo makan kalau tidak percaya”, jawab mereka yang ditanya.

Karena Kompeni yang tidak mau makan karak atau nasi aking, maka mereka lantas percaya begitu saja bahwa nasi yang masyarakat Gresik buat memang nasi aking atau nasi karak. Mulai saat itu, masyarakat Gresik makan nasi karak yang dicampuri ketan hitam.

Yang membedakan nasi karak dulu sampai sekarang adalah cuma pada kualitas berasnya. Kualitas beras sekarang jauh lebih bagus sehingga menjadi nasi yang juga jauh lebih enak daripada yang dulu. Kalau dulu, nasi karak dibungkus dengan daun pisang, sedangkan sekarang menggunakan kertas minyak.

Nasi Karak Tempe ini sebenarnya juga memiliki pesan yang tersirat. Seperti yang tertulis di bungkus Nasi Karak Tempe yang dijual di Jl. Sumatra GKB itu : “Karaké Murah : Memasyarakatkan Karak & Memasyarakatkan Gresik”.

Menurut penjualnya, Pak Hari, dia ingin menanamkan hidup sederhana seperti dulu yang dialami masyarakat Gresik. Karena semua sama. Dan benar saja, dari kondektur sampai direktur pun menyukai makanan sederhana ini. Semua kalangan menyukai makanan ini.

Sedangkan yang lebih menarik perhatian adalah kutipan atau perkataan yang sempat dilontarkan oleh Pak Inung, salah satu seniman Gresik : “Sêgo Karak iki nomer loronomer loro sing isyok nggarai ketagihan sakmariné narkoba… Nèk dak mangan ikiawakku gemeteran. Tapi aku dak ngonsumsi narkoba loh yo… Ucapan ini pernah diucapkan Pak Inung kepada Pak Hari dan Bu Hari.

Wahceritané kêdawan ya… Ya wissak méné dhisik yaéson tak nang GKB dhisikapéné tuku Karak Tempe sak senengansêlak êntèk. Mêrgané mèk buka isuk ambèk dak suwésaking larisé… Sampèan kapéné nitip taaa???

Dalam sehari, nasi yang terjual sekarang ini mencapai 10 kg. Itu pun dalam tempo 2-3 jam sudah habis terjual. Saking larisé… Bahkan sekarang pembelinya bukan hanya masyarakat Gresik saja, namun ada juga yang datang dari Menganti, Lamongan, hingga Tuban. Apalagi, harganya murah dan terjangkau, hanya Rp 5.000 per bungkus, sudah bisa membuat ketagihan para pembelinya…

Ditulis oleh: Yusuf Candrarimeki SundiartikoBuku Sang Gresik Bercerita – Kisah-Kisah Kearifan Lokal Gresik Tempo Dulu

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You May Also Like